Salon? Siapa Takut!

Kok judulnya memberi kesan seakan tulisan ini adalah tips agar anak tidak takut ke salon ya. Itu berarti saya adalah mamak yang akan menceritakan pengalaman membawa anak usia dua tahun ke salon. Tapi maaf ya bunda-bunda, realitanya ini adalah pengalaman anak usia dua puluhan yang sudah gadis tapi masih takut ke salon sendirian. Wekekek.

Dengan kondisi separuh "demam", pagi itu saya putuskan untuk tetap potong rambut ke salon terdekat. Walaupun pakai baju kemarin *sekalian kotor*, saya tetep mandi lho. Soalnya aneh kalau badan masih belum seger, muka masih kucel, tapi kepala udah seger duluan. Kayak aku dan kamu yang minggu depan mau nikah tapi baru boleh kasih kabar ke temen-temen H-1. Kebahagiaan yang tertahan. Eh, apaan sih, permisalannya nggak nyambung -_-

Sampai di depan Flaurent Beo, saya agak kaget karena masih pagi tapi halamannya udah penuh motor. Tapi terus saya lihat di pojokan gedung, ada mbak-mbak karyawan salonnya lagi potong kuku. Santai gitu. Malah jadi ngira kalau salonnya belum buka. Halah.

Salon Flaurent Beo

Pas saya dorong pintu salon yang terbuat dari kaca dan buram, ternyata udah rame. Rame mbak-mbak karyawannya yang pakai seragam item-item. Oh mungkin mereka ini yang disebut kapster di blog-blog yang cerita tentang salon. Kayaknya sih saya pelanggan pertama. Lha emang masih pagi banget kok. Wong saya udah menanti disuruh nulis nama di buku resepsionis gitu tapi malah cuma ditanyain nama sama mau apa, terus disuruh duduk. Baru juga mendarat di sofa, udah dipanggil suruh ngikutin mbak-mbak yang dipanggil untuk saya. Aseli, saya lupa namanya. Maaf lho.

Mbak Kapster yang nanganin saya ini punya penampakan "setrong". Kayaknya ngangkat galon ke dispenser itu sipil lah buat Mbaknya, gampang banget. Bener aja, pijetannya pas ngeramasin saya mantep. Sebenarnya pas udah gede, saya jarang pijetan. Jadi gelian gitu kalau dipijet. Tapi kalau cuma kepala sih masih oke. Embuh, kok pas SD bisa seneng banget dipijet. Sampai rajin ke rumah mbah tukang pijetnya. Waktu itu seminggu sekali apa ya. Sampai Simbok yang nganterin saya tinggal lari, saking nggak sabarnya pingin dipijet. Ya jelas lah beliau bengok-bengok, "Ipaaa... aja mlayu-mlayu ndhak tiba." Karena Simbok kan pakai jarit gitu.

Seingat saya, ada tiga kali Mbak Kapster ambil cairan pembersih dari botol. Berarti ada sampo, kondisioner... terus satunya apa dong? Saya nggak ngerti. Nggak kepikiran buat tanya juga sih. Udah pasrah sama Mbaknya, asal nggak disuruh ganti pakai kemben aja. Ahahaha. Wanginya ya kayak yang sering dipakai di salon gitu. Agak kurang demen sih sebenarnya.

Habis dikeramasin, saatnya rambut saya dikerjain "Mas Gun". Mbaknya yang dari first time sejak bersentuhan dengan rambut saya udah sambat "rambutnya tipis ya, mbak", sambat-nya ya ituuu mulu pas mulai motong-ngeringin-terus motong lagi-sampai kelar. Sabar ya, Mbak. Cobaan pagi di bulan Romadhon oleh Romadhona. Sejak rambut saya tipis, kalau ke salon, sudah bisa dipastikan mbak salonnya bakal komen gitu. Jawaban saya ya paling "ahaha iya, mbak". Nha mau jawab apa lagi? Paling kalau tebel juga tetep dikomen "rambutnya tebel ya, mbak".

Pas lagi dieksekusi, saya bergaya sambil mau baca tabloid gitu kayak di tv-tv karena ada gambarnya Mas Reza Rahadian. Tapi ternyata minus mata saya cuma bisa toleransi sama muka ganteng, enggak sama tulisan. Ya udah cuma bolak-balik tabloidnya kayak cari info penting padahal nggak kelihatan. Biar nggak tengsin aja udah telanjur pegang. Akhirnya dilipet juga terus taruh di meja lagi.

Ngobrol "ngalor ngidul"-lah saya sama Mbaknya. Dari soal jam buka salon, jam ramai salon saat bulan puasa, mana Flaurent yang pusat, sama udah berapa tahun Mbaknya jadi kapster. Begitupun si Mbak juga nanya-nanya tentang saya. Salon Flaurent buka dari jam 9 pagi sampai... duh lupa, buka web-nya aja ya. Liburnya cuma pas hari raya aja. Kalau puasa, justru lebih ramai siang hari daripada sore hari. Nggak jelas sih mana Flaurent yang pusat, tapi yang pertama ya yang ada di Jalan Beo ini dan pemiliknya juga tinggal di sini. Oh kirain Flaurent Kotabaru yang pertama. Mbak Kapster yang nanganin saya ini asli Yogya aja dan udah dua tahun berkecimpung di "dunia perempuan".

Baru tiga perempat jalan, si Mbak bilang, "Mbak, rambutnya dikeringin dulu ya, biar ngembang. Soalnya biar kelihatan layer-nya. Susah nih, tipis." Yang sabar ya, Mbak. Mungkin saya adalah ujian bagi Mbak di bulan yang berkah ini.
"...Allah hendak menguji sebagian kamu dengan sebagian yang lain." (47:4)

Ternyata ujian belum berhenti di situ saja. Tiba saatnya rambut saya yang dikasih angin panas mulai mengering. Sambil disisir-sisir pakai jari Mbaknya malah jadi kusyut. Yah, sekarang cobaan buat saya juga. Sakit men, ditarik-tarik. Mana tangan si Embak kan setrong. Berasa mau mbrodhol rambut akika yang cuma sekelumit ini T.T. Kita kok jadi saling "menguji" gini ta, Mbak? Mungkin efek rambut saya yang emang udah letoy *letoy frenzy!*, ditambah kemarin banget sebelum keramas saya pakai minyak kelapa *double frenzy!*, terus tadi dikasih kondisioner juga sama Mbaknya *triple frenzy!*. Cuma sampai "triple" ya? Padahal udah berasa "mega" atau bahkan "ultra" *yang pernah main "Pizza Frenzy" pasti paham :')*. 

Alhamdulillah... setelah motong poni depan, akhirnya selesai juga "serangkaian eksekusi" pagi itu. Karena baru "hijrah" dari belah pinggir tanpa poni ke belah tengah poni depan, jadi poninya masih wagu. Masih menggumpal, agak miring ke kiri, dan kadang masih pada kembali ke asalnya gitu. Mbaknya sih nyaranin buat rajin-rajin nge-roll biar bagus. Wekekek. Ivah nge-roll rambut? Sampai sekarang juga belum dilaksanain. Paling juga entar si poni mapan sendiri. Dia tahu diri kok ☺ *elus poni*.

Model rambut Futaba

Inspirasi awal sih emang Futaba. Tapi saya emang nggak ekspetasi jadi mirip banget karena sadar diri dengan volume rambut yang beda. Potongan terpendek saya juga sebahu, bukan sedagu kayak Futaba. Sayang kalau kebanyakan, takut kependekan juga. Dan rambut paling panjang juga cuma dikurangi dua senti. Jadi lebih panjang dari punya Futaba. Yang paling beda lagi adalah poninya. Saya nggak pakai poni samping karena dulu udah sering. Pakainya poni depan. Yang setelah saya laporan ke teman-teman, jadi ada yang bilang saya kayak...

Tabe Mikako

Malah jadi nggak enakan sama mbak-mbak live act-nya "Kimi ni Todoke" ini deh. Saya jadi inget kalau dulu mbak kos saya sering bilang kalau saya diponi, pasti bakal mirip gadis Jepang. Boro-boro keinget Mbak Mikako atau personel AKB48 yang emesh-emesh itu, lah saya mikirnya malah ke setan Jepang berbentuk boneka yang rambutnya selalu tumbuh. Lebih mirip sih *sadar diri*. Wekekek. Kan jadi serem sendiri. Untungnya rambut saya dibikin layer. Kalau tetep lurus banget terus dikasih poni depan kan jadi kayak...

Boneka Okiku

Udah nggak usah lama-lama lihat Okikunya. Saya nggak mau tanggung jawab kalau ntar malem pada minta ditemenin ke belakang. Plus lagi nggak usah mbayangin saya jadi kayak dia -_-. Walau tidak dipungkiri pasti itu akan tetap terjadi. Tapi kok malah jadi saya sendiri yang mbayangin ya, kalau saya mirip Okiku tapi versi Bulik Suzanna -___- *please, Vah*

Maaf ya, ulasannya kok jadi belok ke dhedhemitan begini. Tapi kalau dikuncir belakang jadinya malah beda lagi lho. Sampai Ocik bilang kalau saya terlalu mirip sama "live act" anime. Wekekek :p

Kindaichi
Well... secara keseluruhan sih saya puas-puas aja dengan hasil potongannya ☺

(+)
  • Lokasinya strategis dan yang penting deket banget dari kos saya.
  • Tempatnya bagus, bersih, dan adem. Standar salon di perkotaan mungkin ya. Malah udah termasuk mewah bagi saya yang kaum biasa-biasa aja.
  • Pijetan kapsternya oke buat saya yang emang nggak gemar pijetan.
  • Kapster memahami model rambut keinginan saya. Selalu ditanyain sebelum mulai eksekusi. Untuk saya yang awam dan kadang lebih milih bilang "bagusnya aja deh, Mbak", Mbaknya selalu kasih pilihan yang cukup jelas. Yang paling panjang mau dipotong dua atau tiga senti? Yang paling pendek mau sebahu atau lebih pendek lagi? Poninya mau yang tebal apa yang "tipis jarang-jarang"? Segini cukup nggak?
  • Dikasih air mineral gelas juga sebenarnya, tapi nggak saya minum. Kan lagi puasa. Nggak saya ambil juga buat dibawa pulang. Cuma tak lirik, "Oh dikasih ta..."
  • Harganya masih aman banget buat kantong mahasiswa. Cuci+potong+dikeringin cukup Rp20.000. Yang lebih mahal banyak soalnya. Entah, apa-apa yang buat perempuan itu sering dimahalin daripada yang buat lelaki *curcol*.
(-)
  • Parkirannya kurang luas karena baru diisi motor-motor para karyawannya aja udah keliatan penuh. Nggak ngebayangin gimana kalau pas full pelanggannya.
  • Tempat keramasnya menghadap pintu utama. Walau jaraknya nggak deket banget juga, tapi tetep was-was kalau ada yang buka pintu dan jadi kurang nyaman kalau ada yang lalu lalang di depan kita.
  • Saya agak kurang suka dengan wangi samponya.
  • Tangan kapsternya terlalu setrong untuk menangani kekusutan rambut saya. Hehe.
Itu pengalaman saya ke salon sebagai awam yang cukup "drama". Saya dateng Sabtu pagi, pagi banget malah. Ahaha. Mungkin sekitar pukul 9 lebih dikit gitu. Baru ada dua orang sekaligus saya yang jadi pelanggan. Tentu bakal beda dengan yang dateng agak siangan atau sorean.

Ternyata enak-enak aja ke salon sendirian. Hihihi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Biarkan Aku Bercerita

Dari "Sementara" Menjadi Lebih Berharga dan Tentang Fitur Baru WA

Curhat Perempuan Setiap Bulan